Pengertian Maf’ul Bih

2 min read

Maf’ul Bih – Assalamualaikum sobat WaheedBaly.com semoga selalu dalam lindungan Allah SWT. Dalam kesempatan ini penulis akan berbagi sebuah artikel yang akan membahas tentang Pengertian Maf’ul Bih. Nah untuk sobat yang saat ini penasaran dengan pembahasan ini bisa langsung saja simak uraiannya berikut dibawah ini.

Pengertian Maf’ul Bih

Dalam bahasa Indonesia maf’ul artinya ialah objek atau sasaran. Adapun dalam ilmu nahwu, dari maf’ul bih memiliki definisi sebagai berikut ;

اَلْمَفْعُوْلُ بِهِ إِسْمٌ مَنْصُوْبٌ يَدُلُّ عَلَى مَنْ وَقَعَ عَلَيْهِ الْفِعْلُ الْفَاعِلُ وَلَا تَتَغَيِّرُ مَعَهُ صُوْرَةُ الْفِعْلِ

Artinya :
Maf’ul bih adalah isim manshub (yang dibaca nashob) yang menunjukkan kepada orang yang ditimpakan suatu pekerjaan dari pelaku kepadanya, bentuk dari pekerjaan tidak berubah yang mana hal ini karena adanya maf’ul.

Contoh Maf’ul Bih

Setelah kita mengetahui dari yang diuraikan diatas, berikut ini adalah contoh-contoh dari maful bih dan penjelasannya untuk menambah pemahan kalian mengenai apa itu maful bih.

Contoh 1 : فَتَحَ اَحْمَدُ الْبَابَ = Ahmad Membuka Pintu
Objek dalam contoh di atas yakni adalah pintu (الْبَابَ). Maka “pintu” disini sebagai atau menjadi maf’ul bih.

Contoh 2 :اَكَلْتُ الْخُبْزَ = Saya memakan roti
Objek dalam contoh di atas yakni adalah roti (الْخُبْزَ). Maka kata “roti” disini sebagai atau menjadi maf’ul bih.

Contoh 3 : ضَرَبَ اِبْرَاهِيْمُ الْكَلْبَ = Ibrahim memukul anjing
Objek dalam contoh di atas yakni adalah anjing (الْكَلْبَ). maka kata “anjing” disini sebagai atau menjadi maf’ul bih.

Contoh 4 اَكَلْتُ الطَعَامَ = Aku sudah memakan makanan.
Yang menjadi objek perbuatannya yakni ialah (الْكَلْبَ), maka kata “makanan” disini sebagai atau menjadi maf’ul bih.

Contoh 5 : قَرَأْتُ كِتَابًا = Aku sudah membaca Buku
Yang menjadi objek perbuatannya yakni ialah kata (كِتَابًا), maka kata “membaca buku” disini sebagai atau menjadi maf’ul bih.

Pembagian

Dilihat dari bentuk katanya, maful bih dibagi menjadi isim mu’rab, isim mabni dan mashdar muawwal.

  1. Isim mu’rab
    berupa isim mu’rab apabila isim yang menjadi maf’ul berubah irabnya ketika dimaasuki amil yang berbeda. Contoh maf’ul bih berupa isim mu’rab:

يَقْرَأُ مُحَمَّدُ الْقُرْآنًا

ضَرَبَ عَلِيٌّ كَلْبًا

Kata (الْقُرْآنًا) dan (كَلْبًا) bisa berubah i’rab nya sesuai dengan kedudukannya (amil).

  1. Isim Mabni
    Maf’ul bih ini juga bisa berupa isim mabni sama hal nya dengan isim dhamir, isim maushul dan isim isyarah. Adapun maf’ul bih yang terdiri dari isim dhamir ini terbagi menjadi 2 bagian, yaitu:
  • Dhamir Muttashil (kata bersambung)
    Maf’ul bih dhamir muttashil ada 12, yaitu:

ضَرَبَنِيْ – ضَرَبَنَا – ضَرَبَكَ – ضَرَبَكِ – ضَرَبَكُمَا – ضَرَبَكُمْ – ضَرَبَكُنَّ – ضَرَبَهُ – ضَرَبَهَا – ضَرَبَهُمَا – ضَرَبَهُمْ – ضَرَبَهُنَّ

  • Dhamir Munfashil (terpisah)
    Maf’ul bih dhamir Munfashil ini juga ada 12, yaitu :

إِيَّايَ – إِيَّانَا – إِيَّاكَ – إِيَّاكِ – إِيَّاكُمَا – إِيَّاكُمْ – إِيَّاكُنَّ – إِيَّاهُ – إِيَّاها – إِيَّاهما – إِيَّاهُمْ – إِيَّاهُنَّ

  1. Mashdar Muawwal
    Maf’ul bih berupa mashdar muawaal terdiri dari (أَنْ) & fi’il / (أَنَّ) dengan isim serta khabarnya.

Contoh:

أَمَرَ اللهُ عَلَيْكَ أَنْ تَشْهَدَ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

Mashdar muawwal (أَنْ) & (تَشْهَدَ) disini merupakan maful bih dari fi’il (أَمَرَ). Adapun kata (أَنَّ) dengan isim serta khobarnya adaah maf’ul dari fi’il (تَشْهَدَ).

Tanda I’rab

Seperti yang sudah di jelaskan di atas, yang mana maful bih merupakan isim manshub, itu artinya i’rab maful yakni ialah nashabb. Adapun tanda nashab pada maf’ul yakni fathah, alif, kasroh dan ya’. Tanda i’rab yang telah disebutkan tadi hanya berlaku dalam isim mu’rab.

  1. Fathah
    Fathah disni merupakan tanda nashab pada maf’ul jika berbentuk isim mufrad / jama’ taksir.
  • Isim mufrad = ضَرَبَ خَلِيْلٌ كَلْبًا
  • Jama’ taksir = كَتَبَ الْمُدَرِّسُ النُّصُوْصَ
  1. Alif
    Alif disni merupakan tanda nashab pada maf’ul jika maf’ulnya berupa isim lima.
  • رَأَيْتُ أَبَاكَ
  1. Kasrah
    Kasrah disni merupakan tanda nashab pada maf’ul jika berupa jama’ muanats salim.
  • رَاَيْتُ الطَّالِبَاتِ
  1. Ya’
    Ya’ merupakan tanda nashab pada maf’ul jika berupa isim tatsniyah / jama’ mudzakkar salim.
  • Isim tatsniyah = ضَرَبَتْ سَلْمَى قِطَّيْنِ
  • Jama’ mudzakar salim = رَأَيْتُ الْمُسْلِمِيْنَ

Jika maf’ul berbentuk isim mabni, maka tanda i’rab nya tidak berubah. Namun i’rabnya disesuaikan dengan mahalnya yang ada pada kalimat.

  • Contoh: اِشْتَرَيْتُ هَذَا الْكِتَابَ

Kata yang diberi tanda tebal di atas adalah maful bih yang berbentuk isim isyarah. Adapun I’rabnya fi mahal marfu’. أَكْرِمْ مَنْ أَكْرَمَكَ

Kata (مَنْ) adalah maful bih yang berbentuk dhamir munfashil. Untuk dhamir kaf (كَ) sendrii adalah maf’ul yang berbentuk dhamir muttashil. Irabnya fi mahal marfu’.

Kaidah Penempatan

  1. Posisi standar dalam kaidah bahasa Arab yakni ialah fi’il, fa’il & maf’ul.
  • Contoh:
    • يَفْتَحُ أَحْمَدُ الْأَبْوَابَ
    • سَأَلْتُ رَسُوْلَ اللّهِ
  1. Dibolehkan mendahulukan maf’ul sebelum fa’il, namun hal ini jika maf’ul dan fa’ilnya berbentuk isim zhahir.
    • Contoh : يَجْنِي القُطْنَ الفَلَّاحُ
  1. Dibolehkan mendahulukan maf’ul sebelum fi’il dan fa’il jika maf’ul nya berbentuk isim zhahir.
    • Contoh: فَفَرِيقًا كَذَّبْتُمْ وَفَرِيقًا تَقْتُلُونَ
  1. Diharuskan mengakhirkan maf’ul jika maf’ulnya berbentuk isim dhamir.

Contoh:

    • أَمَرْتُكَ
    • أَكْرَمَنِيْ أَحْمَدُ
  1. Diharuskan mengakhirkan maf’ul jika khawatir terjadi kesalahan fahaman apabila di dahulukan.
    • Contoh: أَكْرَمَتْ عَائِشَة فَاطِمَة

Karena apabila maf’ulnya didahulukan khawatir ada yang menyangka bahwa maf’ulnya sebagai yang terakhir.

  1. Diharuskan mendahulukan maf’ul sebelum fi’il dan fa’il, hal ini jika maf’ulnya berbentuk isim dhamir munfashil.
    • Contoh: إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ
  1. Boleh-boleh saja menghilangkan fi’il & fa’il dan boleh juga menyisakan maf’ulnya saja jika bisa dipahami dari / mengenai susunan kalimatnya.
  • Contoh: misalnya ada pertanyaan seperti ; “kamu bertemu siapa kemarin?” maka jawabannya yakni (عَلِيًّا). Yang dimaksud yakni ialah: قَابَلْتُ عَلِيًّا

Demikianlah artikel dengan pembahasan Pengertian Maf’ul Bih. Semoga dapat memberikan manfaat baik dan memperoleh keberkahan ilmu aamiin.

Baca Juga :

Bacaan Tasbih

Santri Angga
2 min read